Menu

Saat Anak-anak SD Melihat Pohon Kopi untuk Pertama Kalinya..

September 30, 2016 | Berita Pertanian

Farel Jonatan Kurniaran (9) terlihat takjub melihat deretan pohon kopi yang tumbuh rapi di kebun kopi Getas, di kawasan Kampoeng Kopi Banaran, Bawen, Kabupaten Semarang, Kamis (29/9/2016).

Tanaman Kopi

Tanaman Kopi

Siswa kelas III SD Kristen Tri Tunggal Semarang itu mengaku baru pertama kali melihat pohon kopi. Sebelumnya dia mengira bahwa pohon kopi itu tinggi dan buahnya sudah berwarna hitam. “Ternyata pohonnya pendek, buahnya ada yang merah,” kata Farel.

Ia mengaku pernah minum kopi dan menyukainya, tapi dia lebih sering melihat ayah dan ibunya yang meminum kopi. “Rasanya pahit ada manisnya,” sebut dia.

Sebanyak 77 siswa SD Kristen Tri Tunggal Semarang disampingi 10 guru, pagi itu memang sengaja “digiring” ke kebun kopi di Kampoeng Kopi Banaran Bawen, salah satu dari sekian kebun milik PT Perkebunan Nusantara (PTPN) IX yang mempunyai paket wisata edukasi untuk pelajar dan mahasiswa.

Mereka dapat melihat secara langsung pohon kopi dan dikenalkan bagaimana cara menanam pohon kopi, mulai dari pembibitan, persemaian, penanaman, perawatan hingga proses memanen kopi.

Seorang pemandu dengan sabar menjelaskan dan menjawan setiap pertanyaan dari anak-anak ini tentang seluk beluk tanaman dan buah kopi.

Eko Suprayogi, salah satu pemandu menjelaskan bahwa luas tanaman kopi di kebun kopi Getas ini mencapai 400 hektar. Sementara jumlah pohon kopi yang ditanam mencapai 560.000 batang.

“Setiap satu hektar lahan kopi, bisa menghasilkan sekitar 1.000 hingga 1.200 kilogram kopi. Khusus di kebun kopi Getas ini, yang kita tanam adalah jenis kopi Robusta, yang cocok dengan ketinggiannya,” kata Eko.

Menurut salah satu guru pembimbing kelas III SD Kristen Tri Tunggal, Dwi P Wulansari, kegiatan studi lapangan ini diharapkan bisa menumbuhkan sikap kritis dan kreatif anak terhadap lingkungan sekitar dengan cara-cara yang lebih rekreatif.

“Mereka bisa tahu tanaman kopi itu seperti apa, biar tidak abstrak karena di sekolah itu kan hanya teori. Istilahnya belajar sambil menikmati alam,” kata Wili, pangilan akrab Dwi P Wulansari.

Dengan melihat langsung ke lapangan, dapat memberikan pengalaman belajar nyata kepada anak-anak. Kegiatan field trip ini dirancang atau disesuaikan kurikulum atau kegiatan belajar anak di kelas.

“Setelah kunjungan ini, anak-anak kami minta untuk mereview kembali melalui soal-soal dalam pelajaran,” ujarnya.

Selain melihat tanaman kopi, wisata edukasi di Kampoeng Kopi Banaran ini juga menawarkan anak-anak untuk mengenal lebih dekat tanaan karet, kakao dan tanaman pala. Kegiatan ini semakin menarik karena dipadukan dengan outbond dan berkeliling kebun kopi menggunakan kereta wisata.

Para siswa kelas III SD Kristen Tri Tunggal Semarang menyimak penjelasan pemandu yang menerangkan seluk beluk tanan karet di Keboen Kopi Banaran, Bawen, Kabupaten Semarang, Kamis (29/9/2016) siang.

Tak hanya Farel, hampir sebagian besar para siswa ini memang belum pernah sama sekali melihat secara langsung tanaman ataupun buah kopi, kakao, pala dan tanaman karet. Di benak mereka, buah kopi sudah berwarna hitam dan rasanya pahit. Padahal tanaman kopi bermetamorfosa mulai dari hijau saat masih muda, kuning menjelang masak, hingga merah yang sudah masak.

Begitu juga untuk tanaman kakao, banyak yang tidak memahami bahwa cokelat yang rasanya manis ini diambil dari biji yang terdapat didalam buah kakao.

“Kemudian karet, sebelum menjadi bahan yang lentur itu diperoleh dari penyadapan pohon karet itu banyak yang tidak tahu,” imbuh Willi.

Humas Kampoeng Kopi Banaran, Dicky Pramudito mengatakan, paket wisata edukasi yang ada di Kampoeng Kopi Banaran ini sangat diminati sekolah-sekolah di Jawa Tengah. Terbukti reservasi terhadap paket wisata ini cukup tinggi.

“Karena tempatnya hanya ada di sini, rombongan perlu reservasi untuk tangal, jam kedatangan ataupun untuk menu-menunya. Agar tidak bentrok dengan rombongan lain,” ujarnya.

Pihaknya melihat tren ini menunjukkan bahwa paradigma pembelajaran di sekolah saat ini tidak lagi terpaku pada teori-teori di kelas. Melainkan juga pembelajaran di luar ruangan, sehingga para siswa mengetahui secara nyata apa-apa yang dipelajari di bangku sekolah. Salah satunya adalah mengenal lebih dekat tanaman-tanaman perkebunan yang menjadi komoditi andalan Indonesia saat ini.

“Kebanyakan kalau para siswa mengenal tanaman melalui pelajaran IPA dibuku, nah di sini kita mengenal wujid asli dari tanaman ini,” ucapnya.

Paket wisata edukasi mengenal tanaman perkebunan di Keboen Kopi Banaran Bawen, Kabupaten Semarang ini pengunjung dikenai biaya Rp 34.000 per orang.

Butuh waktu sekitar tiga hingga empat jam untuk menimkati semua paket yang ditawarkan, mulai dari pengenalan tanaman, outbond, dan mengelilingi area perkebunan seluas 400 hektar ini dengan sebuah kereta wisata. (Kompas)

Comments

comments

Artikel terkait Saat Anak-anak SD Melihat Pohon Kopi untuk Pertama Kalinya..